Senin, 06 Mei 2013

Kesurupan, Kerusupan, Kuresupan ??

Sekarang gue ngontrak serumah bareng temen - temen sedaerah gue. Akhirnya nyokap bisa tenang karena sekarang gue gak bakal ababil minta pindah kosan.
Dan gue sekarang tinggal dirumah gede dengan kompleks perumahan yang lumayan elit (nyombong). Gak sendirian, gue tinggal bareng Devi, Gek ela, Nana, Aiko,Mita, Dera, Shintya, dan Kim, yang notabene mereka anak - anak gaul Bali gitu deh.
Aiko,Mita, Dera, Shintya, dan Kim satu tingkat dibawah gue, jadi gue senior dirumah ini. hahaha.
tapi ini bukan masalah senioritas atau junioritas seperti dikampus - kampus.
tapi ini tentang...
K E S U R U P A N

kejadiannya itu belum lama ini laah. Gue sempet nyaris kesurupan dikamar gue sendiri, gak tau sebabnya, tengah malem selesai ngerjain tugas, gue ngantuk dan akhirnya tidur. Rasanya gak begitu lama gue tidur, badan rasanya berat dan tanpa sadar gue kayak mau ketawa - ketawa.
Serem.
Pas gue coba ngelawan, dikuping sebelah kanan gue terdengar bunyi cewek ketawa. oh dog!! apaan nih,pikir gue.
langsung aja gue baca doa terus lompat dari tempat tidur, ngidupin lampu dan akhirnya gak sadar gue ngambil hape, dan bikin jarkom ke anak - anak rumah.
"siapapun yang masih sadar, plis ke kamar gue sekarang juga. urgent!"
begitulah isinya.
15 menit gue tunggu hanya satu orang yang masih idup. emang sih jam sudah nunjukin jam 1 malam.
Aiko yang bangun karna mau ngerjain tugas akhirnya mesti nemenin gue tidur dibawah karena takut.
besok paginya, gue bangun dan langsung nanya ke anak - anak. kemaren itu mimpi gak sih? dan dengan polosnya KIM menjawab (karena Kim bisa melihat hal yang tak bisa kita lihat)
"wah pantesan kak, kemarin kim liat ada "cewe" nyebrang dari rumah seberang"
WTF.
iseng banget tu hantu yak!!!

kesereman dirumah gue belum berakhir.
2 hari kemudian gue jadi rajin doa, dan hasilnya..
gue masih takut. #GOD!!

Pas pulang malam selesai buat tugas dikampus, gue ngobrol bareng anak - anak rumah di ruang keluarga,topik udah gak serem, tapi sebentar lagi akan menjadi serem.
pas mbak loundry yang mau pamit buat pulang, gue bukain gerbang sekalian ngasi fotocopyan soal ke temen gue. tapi entah kenapa perasaan gue jadi gak enak. Pas masuk rumah, si Kim teriak lagi,
"Kak yak, itu siapa dibelakang?"
Hah?
gue cuma bisa melongo. dan seisi rumah gempar nyuruh gue buat sembahyang.
selesai gue sembahyang, gue nanya sama si kim, "kim,udah pergi?"
si kim masih ketakutan. terus bilang "belum kak, tolong di usir"
hah? diusir? tolong banget. gue gak bisa liat apapun. apa yang mesti gue usir? masa gue mesti ngomel - ngomel hadap belakang sambil megang dupa? ntar malah disangka gila gue.
akhirnya singkat cerita, itu ternyata penjaga gue yang keluar demi ngelindungin gue dari hal negatif. tapi, gue sampe sekarang masih belum berani tidur sendiri lagi.
Sial.

Sekian.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar